Isnin, 25 Jun 2018

12 dan 39

Bismillah...


2 Jun yang lalu genap hubungan kami suami isteri mencecah ke tahun yang ke-12. Alhamdullillah. Sepanjang 12 tahun, banyak perkara manis yang kami tempuhi bersama: kelahiran 4 orang cahayamata yang menjadi penyeri bahtera rumahtangga, kembara haji berdua bersama, dan tidak dilupa akan kisah-kisah pahit dan masam yang menjadikan kami bersandar pada Yang lebih kukuh bagi memastikan perhubungan ini berterusan.

Alhamdullillah. Suami adalah hadiah dan anugerah dari Allah swt. Sebelum bertemu dan berkahwin, saya memang banyak berdoa - agar dijodohkan dengan seorang yang boleh membimbing saya ke jalan Nya, seorang yang mencintai Allah dan Rasullullah saw, seorang yang sabar, 'action speaks louder than word', dan keseluruhannya, baik inside out. Alhamdulillah.. terima kasih kepada rancang tv yang mana Ust dalam rancangan tersebut mengajar agar muda-mudi yang bujang (saya termasuk pada ketika itu) untuk menitipkan dua setiap kali selepas solat untuk mendapat pasangan yang sempurna- sebagaimana yang kita mahu. Alhamdullillah... Dua itu dimakbulkanNya. Alhamdulillah...

**

Hari ini, saya telah berada selama 39 tahun untuk sebuah kehidupan di dunia. Satu tahun di dunia bersamaan dengan 1000 tahun di akhirat, menjadikan nilai kehidupan ini hanya 3.9%. 3.9% itu jika dilihat dari mata kasar, sangat kecil nilainya. (gst pun 6%). Namun 3.9% ini, nilai yag kecil ini lah yang akan menilai arah tuju kehidupan di alam sana. Buku kanan atau buku kiri - Ashabul yamin atau Ashabul syamil.

Terima kasih Allah swt di atas kehidupan ini. Terasa sangat disayangi. Saya pernah ditanya, andai hidup ini boleh dialter dan diubah, apa yang saya mahu ubah? Jawapan saya untuk hari ni (dan akan datang in shaa Allah), saya tak nak ubah apa-apa - saya syukur beribubapakan mama dan papa, beradik beradikkan long dan sya, bersuami kan Mat, punya 4 anak yang sempurna pada kacamata saya, duduk di rumah sebagai homemaker, Alhamdullillah.. saya gembira dan bersyukur dengan perjalanan hidup yang telah Allah tentukan pada saya. Ternyata Dia tahu apa yang terbaik buat hambanya ini. Harapan saya: semoga derap langkah yang diambil setiap hari menghampirkan saya kepada Nya, dan saya berdoa yang terbaik untuk seiisi keluarga agar kelak kita dipertemukan kembali di Jannatul Firdauws.


Alhamdulillahi rabbil alamin.


Neeza. 25 Jun 2018.
Share:

0 comments:

Catat Ulasan