Selasa, 26 Jun 2018

Kehidupan vs kematian

26 Jun 2018.

Bismillah...

Telah lebih 10hari nenek pergi meninggalkan kita. Perasaan saya masih berbaur-baur. Keseluruhan perkara ini sangat memberi kesan dalam hidup saya. Ini bukanlah perkara kematian pertama kali berlaku dalam hidup. Tahun 2011 kami menghantar Mok pulang ke Ilahi, dan dua tahun berikutnya, kami menghantar pula Baba. Pemergian nenek, mungkin saatnya di ambang Aidilfitri, seperti memberitahu bahwa kadang kita rasa ianya dekat namun bisa menjadi jauh. Aidilfitri is 2 days away, but for Nenek, she will celebrates elsewhere. Not with her children, not with the families. Mengingatkan bahawa kehidupan ini sesuatu yang rapuh: tatkala sejam lalu, kita bergelak ketawa dengan kawan-kawan, sihat bertenaga, bergembira menikmati kehidupan yang bagai tiada kesudahan, sesaat kemudian, ajal datang menjemput. Pergi begitu sahaja.

Pagi Aidilfitri, saya pandang wajah kedua mama dan papa, wajah suami dan anak-anak. Hati tidak putus-putus menyebut Alhamdullillah, kerana disatukan kesian kalinya di pagi hari penuh keberkatan. Entah sampai bila, hati tertanya-tanya. Siapa pergi dulu? Mereka atau aku? Rahsianya hanya Allah swt yang tahu. Saya mendoakan agar kita mendapat husnul khotimah dan dipertemukan kembali di syurga Firdaws. Ameen.

Saya teringat akan petikan daripada sebuah buku yang saya baca, "kematian adalah refleksi kepada kehidupan". Jika masa hidup kita banyak dihabiskan dengan perkara sia-sia, maka kematian kita juga akan dicerminkan dengan keadaan yang sia-sia. Jika kehidupan banyak dimanfaatkan dengan perkara yang diredhai oleh Allah swt. maka kematian kita juga akan diredhaiNya. Allahuakbar, Astaghfirullah, benar bagai dikata.. Saya memohon keampunan Allah swt dari terjebak dengan perkara yang sia-sia yang boleh mengundang murkaNya. Ameen.

Saya akhiri posting ini dengan klip yt yang sangat menyentuh hati: The Meaning of Life.



Semoga perkongsian ini memberi manfaat.
Salam alaik.
Share:

0 comments:

Catat Ulasan